BP Batam,Jelajahkepri.com – Hal ini disampaikan Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Susiwijono Moegiarso, pada Minggu (28/8/2022) pagi.

Bersama para Dewan Pengawas (Dewas) dan delapan orang Pimpinan Redaksi media nasional, Susiwijono beserta rombongan memulai kegiatan dengan berkunjung ke Taman Rusa Sekupang, Batam.

Wakil Kepala BP Batam, Purwiyanto, menyambut langsung didampingi para anggota bidang BP Batam, dan sejumlah Pejabat Tingkat 2 BP Batam tepat di depan patung rusa yang menjadi ikon kawasan terbuka hijau di pinggir Kota Batam tersebut.

Setelah menyusuri jogging track sepanjang satu kilometer, dan dimanjakan oleh kawanan fauna yang menawan, rombongan bertolak ke sejumlah industri.

Kunjungan industri tersebut dimulai dari PT McDermott Indonesia, kemudian PT Infineon Technologies Batam, dan diakhiri dengan kunjungan ke Infinite Studio di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Nongsa.

Hal ini dilakukan sebagai bentuk pengawasan atas kegiatan berusaha di Kota Batam, untuk memastikan produktivitas industri berjalan dengan baik.

Susiwijono mengatakan, kegiatan industri di Batam sangat luar biasa, terlihat dari pembangunan offshore platform oleh PT McDermott Indonesia, produksi hingga tiga puluh juta semikonduktor oleh PT Infineon Technologies Batam per minggunya.

“Saya beserta para Dewas mendorong produksi di PT Infineon untuk ditingkatkan, mengingat suplai semikonduktur sangat dibutuhkan pasar global,” pungkas Susiwijono.

Industri animasi Infinite Studio di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Nongsa juga tak luput dari perhatian Susiwijono dan rombongan.

Menurutnya, selain animasi, data center menjadi booster yang baik bagi perekonomian Batam.

“Karena saat ini Singapura juga sedang menguatkan data center-nya. Sehingga industri ini bernilai daya saing tinggi. Apalagi sekarang ada sembilan data center dengan tier tertinggi di Batam,” imbuh Susiwijono.

Secara nasional, Batam sangat diperhitungkan sebagai salah satu daerah yang menopang perekonomian Indonesia.

“Di Batam sendiri investasinya lebih dari tujuh triliun. Ini bagus sekali. Apalagi pilihan tekonologinya juga sangat selektif,”

Meski realisasi invetasi Batam pada semester satu Tahun 2022 sudah melampaui target yaitu sebesar Rp 1 triliun, Susiwijono berpesan agar BP Batam terus memaksimalkan industri manufaktur.

“Jika ingin menjadi bagian dari Rantai Nilai Global, maka industri yang masuk ke Batam harus didorong untuk menjadi bagian dari industri manufaktur secara global,” tegasnya.

Wakil Kepala BP Batam, Purwiyanto, menyatakan kesiapan BP Batam untuk berkomitmen membangun kawasan industri dan meningkatkan produktivitasnya lebih baik di semester kedua Tahun 2022.

Hal ini sesuai dengan target pertumbuhan ekonomi Batam oleh Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, yaitu sebesar tujuh persen di akhir Tahun 2022 nantinya.

“BP Batam telah melaksanakan strategi peningkatan ekonomi, mulai dari pembangunan Bandara Hang Nadim, investasi KEK, terbukanya pintu masuk bagi wisatawan dan investor asing menjadi faktor pendorong kegiatan berusaha di Batam,” ujar Purwiyanto.

Dengan optimisme tersebut, BP Batam telah menyiapkan langkah-langkah esensial lainnya untuk mendukung cita-cita Batam sebagai kawasan industri yang berdaya saing di tingkat internasional, khususnya di kawasan Asia-Pasifik.(rud)

Berita sebelumyaKepala BP Batam Terima Kunjungan Forum Pemred
Berita berikutnyaBP Batam Sampaikan Rencana Kerja 2023 dalam Konsinyering Komisi VI DPR RI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.