Batam-Sektor ekonomi dalam kondisi lesu. Banyak usaha bisnis yang terpaksa merumahkan karyawan, bahkan tutup usaha akibat pandemi.

Namun demikian, Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) masih berpotensi menjadi salah satu sektor yang bisa bertahan dalam himpitan kondisi saat ini.

Situasi pandemi menjadi tantangan sekaligus menguji kepemimpinan pelaku usaha untuk menjalankan roda bisnisnya. Hal ini terbukti dari bermunculannya bisnis UMKM-UMKM baru yang tampil dengan inovasi-inovasi tertentu.

Seperti halnya dengan munculnya Rehat Cafe dan Resto di kawasan Mega Legenda Batam Center yang diresmikan pada Minggu (1/11/2020).

Di lokasi ini, tercatat ada 5-7 UMKM yang bergerak di bidang kuliner yang membuka usahanya. Mulai dari Kuliner khas Kepri hingga makanan tradisional Nusantara.

Seperti bubur ayam, bakso, lontong sayur, nasi pecel, gado-gado hingga ayam penyet dan tentunya varian kopi.

Syampun, Owner Rehat Cafe and Restoran saat ditemui awak media mengaku sangat bersyukur varian UMKM bergenre kuliner ini masih bisa hidup dan berkembang dalam terpaan pandemi Covid-19 ini.

Pihaknya pun berharap dengan hadirnya UMKM-UMKM baru ini bisa memutarkan roda perekonomian yang dimulai dari masyarakat.

“Kita ketahui bersama bahwa pandemi Covid-19 ini membuat ragam sektor bisnis terpukul. Namun dengan bermunculannya sektor UMKM baru ini, kiranya bisa menjadi sebuah sinyal akan kebangkitan ekonomi masyarakat melalui UMKM”.

“Saya ucapkan selamat atas peresmian ini dan semoga Cafe dan Restoran ini bisa menjadi destinasi wisata kuliner baru di Batam,” kata Soerya.

Pria yang juga tercatat sebagai dosen ini menegaskan bahwa 99 persen usaha di Indonesia berskala UMKM.

Artinya, apa yang terjadi pada UMKM akan sangat berpengaruh terhadap yang lain. Sektor ini menjadi sangat vital dalam menopang perekonomian nasional.

Untuk itu, beberapa strategi bisa dilakukan pelaku UMKM untuk tetap bertahan dalam situasi sulit saat ini.

Mengingat, setiap UMKM memiliki karakteristik yang berbeda. Artinya, perlakuan berbeda pada setiap UMKM menjadi keniscayaan.

“Tapi ada satu poin yang sama, pelaku usaha harus mampu mengubah setiap potensi menjadi daya aktif untuk berkembang,” ujarnya.

Pihaknya pun menambahkan agar pelaku usaha perlu melek dengan dunia digital. Zaman yang berubah memaksa pelaku UMKM untuk terus ikut berubah.

“Semua pelaku UMKM perlu menjalankan bisnisnya dengan berbasis data. Era saat ini mengharuskan data dan digitalisasi untuk ‘dikawinkan’,” ujar Soerya lagi.

Berita sebelumyaTerkonfirmasi Postif Virus Covid-19 di Tanjungpinang Bertambah 27 Kasus Baru
Berita berikutnyaIbunda Mertua Pjs Wali Kota Batam Dimakamkan di Penyengat

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.